cukup gue!

Januari 19, 2010

gak kerasa udah 6 bulan gw jadi koass dan sekarang gw udah di stase pulmonologi aja. dan ga kerasa juga gw udah sampai di sebuah rumah sakit khusus infeksi. percayalah mungkin lo semua bakal parno masuk rumahsakit ini sembari menyiapkan masker 3 lapis. haha. tapi nevermind, dimulailah juga stase di rumahsakit ini.

setelah penyambutan oleh komite medik dan lain-lainnya, akhirnya kita sampe juga di acara “follow up pasien”. fyi, kalo kita liat daftar pasiennya, bisa jadi kalian semua cengo/terkejut karena daftar penyakitnya selalu ada akhirannya – blablabla + aids. gw sendiri dapet pasien follow up dengan penurunan kesadaran, tb paru, dan tentunya hiv (+)

oke. followup pasien penurunan kesadaran tidak pernah mengenakkan dan setelah cukup lama anamnesis dan pemeriksaan fisik selesailah pula gw. sayup-sayup kedengeran lah suara temen gw yang lagi edukasi pasien di ranjang sebelah. liat status sebentar, riwayat IVDU (+). oke. gw pun sekonyong-konyong dateng nimbrung

Juno: jadi jangan lupa ya obatnya harus diminum teratur
Pasien: Beres dok
J: Soalnya kalo ga diminum, selain berakibat  nanti saya ngamuk rarr!! (jangan tiru dokter ini di depan ODHA).
P: iya hahaha, dokter bisa aja..
J: (beranjak pergi)

tiba-tiba si pasien memanggil lagi

P:ngomong-ngomong dok, saya bintang film loh..
J: loh kok bisa (ngelantur nih orang,, ckckck)
P: iya, tau film “cukup gue” ga dok? itu saya yang main..
J: ha?

***

oke. buat yang ga tau, cukup gue adalah film indie tentang odha yang bangkit dari keterpurukannya *belum nonton? alhamdulillah gw udah. buat yang belum, cari film festival terdekat! support your local indie movement! hehe*. dan pasien yang terbaring lemas di hadapan gw ini adalah pemeran utamanya. bayangin, pemeran utamanya!

gw ketemu bintang film bok!! well bukan itu sih intinya. tapi kebayang ga sih lo? ketika isi hidup lw yang ga mengenakkan diceritain ke banyak orang dan cerita itu adalah kesalahan masa lalu yang sama sekali bukan bagian yang lw suka. belum lagi stigma masyarakat dan pengobatan. kalaupun lw jadi terkenal karena film itu, itu ga akan menyembuhkan lw dari hiv bukan?  gw sih mungkin bakal mikir-mikir.

tapi pasien ini nggak. dan dengan segala kebesaran hati dia maju dan berserah diri. dengan semua keterbatasan dan rendahnya harapan hidup dia tetap ingin menginspirasi. buat gw itu sesuatu. yang membuat manusia “manusia” adalah ketika dia bisa memberi bukan? to be human is to give.

well, ga ada yang bisa gw lakukan kecuali mendoakan dia, semoga Tuhan menerima amalnya. dan satu lagi, semoga kita semua sadar bahaya hiv mengintai kita semua.

tiap 12 detik satu orang terinfeksi hiv. jangan diem aja!

2nd film: les poupées russes

Desember 20, 2006

2nd film jiffest

stelah nonton stranger of mine, besoknya gw langsung nonton 2 film. Russian dolls adlh film kedua yang gw tonton..Film berbahasa Prancis ini tadinya sih agak males untuk gw tonton, cuma gara2 abi bilang ni film bagus ya udh,, gw tonton dan gw bikinin ulasannya di sini. film keduanya, “once u’re born u can never hide” sengaja ga gw tulis di sini.. tu film aneh bgt soalnya!!

Ceritanya tentang Xavier, seorang penulis script untuk film Love in Venice yang juga mahasiswa yg baru lulus dari perguruan tinggi berkelana untuk mencari cinta sejati,, dari Barcelona sampai Rusia… dimulai dari Barcelona,, dia gagal total, kegagalannya dibawa terus sampai ia kembali di Paris… di sana ia bertemu dengan Martine, seorang single beranak satu (maklum luar negeri… hehe), yang sama2 menghadapi nasib buruk dgn Xavier, udah tua blum punya pacar. perasaannya yang setengah2 berujung pada pisahnya mereka berdua… padahal kalo mau diseriusin, pasti Xavier bisa… maslah Xavier diperparah dengan mbahnya yang mau cpet2 ktemu sama tunangannya… agak kocak di sini soalnya dia meminta tolong temanya yang lesbian maskulin buat pura2 jadi tunangannya!!! jadinya kocak bgt…

Kehidupan cinta yang makin ga menentu dan kerjaan scriptwriting yang juga makin parah gara2 film love in venice hrs pake bhs Inggris, mempertemukan Xavier dgn Wendy, seorang scriptwriter Inggris yg lagi break up sama cowonya. lama2 sih mereka jadi deket.. tapi sayangnya Xavier gak konsisten lagi sama perasaannya, dia malah terlibat affair sama seorang model. Wendy yang kecewa marah berat sama Xavier dan gak mau lagi ketemu sama dia.. Di tengah2 masalahnya, datanglah kakaknya Wendy, yang juga temennya Xavier berkata kalo dia udah menemukan cinta sejati

Ceritanya dimulai wktu dia kerja sampingan jadi petugas lighting di sebuah kabaret rusia yang lagi roadshow.. waktu udah malam dan dia harus matiin semua listrik tapi ternyata ada satu balerina yang minta lampunya dimyalain lebih lama soalnya dia mau latian.. lucu bgt take ini soalnya digambarkan mereka berdua sama2 gak ngerti bahasa masing2… tapi gara2 kejadian ini, dia ngrasa kalo dia suka sama balerina ini,, diawali perpisahan (karena kabaretnya mau terusin roadshow), dia mulai belajar bahasa Rusia sampe akhirnya ktemu lagi dgn balerina ini dan menikah…

Di hari pernikahan kakaknya Wendy, Xavier baru sadar kalo ternyata Wendylah orang yang trus dia cari2… setelah serangkaian permintaan maaf yg romantis (maklum, di perahu di atas sungai Donau di saat sore hari…), akhirnya Wendy bisa maafin Xavier dan mereka jadian lagi.

Ada kesimpulan menarik yang disuratkan dalam film ini… Mencari cinta seperti melihat balerina2 rusia cantik yang menari-nari di atas panggung. Kamu tertarik pada mereka tapi kamu akan bingung memilihkarena mereka semua terlihat bgitu mempesona.. dan ketika kamu sudah memilih, kamu akan tetap kebingungan karena kamu tak bisa berbicara dengan mereka.. dan pada ujungnya, kamu akan belajar dari paling awal untuk mendapatkan hatinya… itu cinta… hehe,, dalem ye? emang bgitu kan cinta??=)

bakka (Rusia: bye bye..) hehe

1st film: stranger of mine

Desember 15, 2006

Fiuh… akhirnya gw nonton jiffest juga… sori baru nulis sekarang reportasenya.. haha.. kali ini gw nonton di Djakarta Festival,, fiuh setelah terakhir taun lalu nonton di TIM, akhirnya gw kembali juga… tampilan Djakarta Theatre banyak berubah ya… kontras bgt sama 2 tahun lalu yang cuma 21 biasa… sekarang sejak berubah nama jadi XXI (man!! mereka tuh beda perusahaan ato cuma mau ngebedain kelas bioskop sih??)

Film yang paling pertama gw tonton tuh Stranger of Mine atau dalam bahasa jepangnya unmei janai hito. Film tentang series of unfortunate events yang mempertemukan 4 orang asing dalam suatu kejadian yang kebetulan saling mengisi. Seperti tipikal film Jepang,, film ini menggunakan empat perspektif tokoh sebagai caranya mengembangkan cerita. alurnya juga ngegunain timeline paralel, jadi 2 kejadian paralel ditayangkan saling berulang..

TokohYang paling pertama seorang cewe yang depresi gara2 abis diputusin sama cowonya… lalu memutuskan untuk ga percaya lagi sama orang2 dan meninggalkan semua kehidupan masa lalunya, termasuk flatnya (dodol abis ye… ga punya rumah dong??)… di pelariannya dia diajak makan bareng di restoran Arezzo oleh…

Tokoh kedua, Miyata, tipikal aristokrat kaku yang potongannya mr. Bean bgt, sama juga masih depresi gara2 diputusin cewenya 6 bulan lalu. Gara2 kekakuannya, nada cewe yg mau ampe akhirnya dia dikasi tau sama temennya kalo mantannya mo kawin lagi… eh akhirnya malah knalan sama tokoh cewe.. sempet

Tokoh ketiga, Kanda, temennya Miyata yang modis abis… ternyata menyadari kalo sbenernya mantannya Miyata tuh matre abis.. gara2 Miyata ga punya duit akhirnya dia ganti cowo ama yakuza. Ayumi (itu namanya) minta tolong ngebantu nglariin diri… tapi sayangnya dia ditipu ampe akhirnya dia ktangkep yakuzanya

Tokoh keempat, yakuzanya itu sendiri…. setelah ditipu,, dia berhasil mergokin kalo Ayumi tuh matre abiss…. akhirnya dia maksa Ayumi untuk kerja untuk dia, dan maksa Kanda jadi anak buahnya….

agak susah sih untuk diceritain… mending nonton aja langsung… sumpah,, ni film kocak abis…. meski bgitu ada bagian terakhir yang aga gw garis bawahi yaitu ketika karakter cewe yg pertama itu (duh gw lupa namany!!!!) bilang…
“i want to live like stranger… don’t need anybody… just llive alone”

sebuah pernyataan yg gak mungkin pernah terjadi… ada yang berhasil ngelakuinnya??

8th JIFFEST

Desember 8, 2006

Senang skali rasanya akhirnya salah satu dari 2 film festival yang gw tunggu2 akhirnya datang juga (yang satunya FFF, Festival Film Prancis),, dan kmarin gw baru ke EX buat beli tiketnya..

what the heck?? g keabisan fimn yang mau gw tonton!!!! dari Babel, Blackbook, Volver, tapi untung Russian Dolls masih ada… ya udah,, akhirnya gw beli 2 tiket aja dulu (yang bayar tentunya)…. sisanya gw mau nonton gratisan aja di Erasmus Huis atau Goethe Haus.. hehe,, maklum mahasiswa jadinya harus sering2 menghemat pengeluaran. Nnah pastinya lw semua mau tau kan kayak apa Jiffest taun ini….

Ada banyak perubahan besar yang terjadi… salah satunya ya,, pemindahan tempat dari TIM ke EX…. gw sempet nyesel soalnya gara2 dipindah, feel film festivalnya jadi gak kerasa… jadinya kayak festival gaul… secara EX adalah tempatnya anak2 gaul jakarta.. haha,,, udah gitu juga festival film ini koq ada film hollywoodnya ya?? padahal yang gw harapkan,, semua film di sini tuh film2 eropa atau independen yang layak ditonton karena gak bisa dilihat di event lain….

Ada beberapa film yang sebenernya udah jadi inceran gw… tapi sayang udah abis… The Queen, film tentang Her Royal Majesty of Great Britain, The Volver, Russian Dolls, dll…… tapi sayang merak semua udah sold out… ya udah… gw kayaknya bakal nonton film gratisan kayak Film Finlandia yang judulnya Mother of Mine, sama film palestina yang judulnya Death in Gaza… tampaknya mereka worth to be seen..

jadi kita liat saja… apakah Jiffest taun ini lebih baik dari taun sebelumnya,, atau biasa aja (well… dijutekin ama mbak2 penjaga ticket booth di EX tampaknya udah menjadi nilai minus pelayanan buat gw.. haha)….

Let’s roll the film!!!!!
See me in the screenings.. hehe

_lunaticz